MALAS.. Malas dikaitkan dengan turunnya motivasi diri dalam melakukan sesuatu. Bukan hanya merugikan diri, malah boleh membawa kepada rasa rendah diri dan perasaan negatif lain. MALAS juga boleh membawa kemunduran. Jom Ayu kongsikan 5 tips atasi sikap malas yang boleh di amalkan.

tips atasi malas

Tipas atasi rasa malas, tips 1 hingga tips 4 tu Ayu peroleh dari sifu yang mahir dalam ilmu penomboran metafizik, memahami pernomboran dan di kaitkan dengan Al-Quran. Ayu panggil beliau sifu Farihan Yahaya. Korang boleh join group telegram dengan klik DI SINI. Di alu-alukan untuk sama2 belajar mengenal potensi diri kita =). Tips ke 5 tu Ayu kaitkan sedikit dengan pemakanan suplemen harian kita.

5 TIPS UNTUK MENGUSIR RASA MALAS

1. Memperbanyak dzikrullah.
Dzikrullah ini menjadikan hati seseorang merasa nyaman dan tenteram dengan Allah swt. Inilah yang menjadi senjata ampuh untuk menghadapi berbagai tarikan hawa nafsu dan syahwat yang sering kali diprovokasi oleh syaitan dengan bisikan-bisikannya.

Firman Allah swt : “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS. Ar Ro’d : 28)

Kemalasan seseorang untuk beramal sholeh atau beribadah adalah buah dari bisikan-bisikan syatan yang diikuti. Hal ini biasanya terjadi pada saat ingin memulai suatu amal atau ketika amal itu sedang berlangsung.

Bisikan-bisikannya kepada seseorang disaat ingin memulai amal biasanya dengan menghadirkan dalam dirinya hal-hal duniawi yang disukainya agar ia terpedaya dan tidak jadi menunaikan amal itu dan beralih kepada apa yang dibisikannya.
Kalaupun orang itu mampu melepasi dan melalui ujian pertama itu dan tetap melakukan amal sholeh maka syaitan menggunakan jurus yang lain yaitu dengan membisik-bisikan dalam dirinya perasaan riya, ghurur, takabbur atau penyakit-penyakit hati lainnya.

2. Memilih lingkungan yang baik.
Tidak jarang seseorang yang pada awalnya malas menjadi bersemangat ketika menyaksikan orang-orang dikelilingnya begitu rajin. Sangat mungkin seorang anak yang tadinya malas membaca Al Qur’an kemudian menjadi bersemangat untuk membacanya setelah menyaksikan ayah atau kakaknya yang begitu rajin membacanya.

Tepatlah apa yang dikatakan Ibnu Kholdun bahwa manusia adalah anak lingkungannya, artinya orang-orang yang ada disekitarnyalah yang membentuk karakter dan kepribadian seseorang. Untuk itu seorang mukmin haruslah memperhatikan lingkungannya, baik lingkungan rumah, tempat kerja, perniagaan bahkan lingkungan bermainnya.

Dia harus melakukan pemilihan terhadap orang-orang sekitarnya, siapa-siapa dari mereka yang akan menjadi kawan karibnya dan siapa-siapa yang akan menjadi kawan biasanya. Kerana kawan karib biasanya mampu saling mewarnai perbezaan halnya dengan kawan biasa.

Sabda Rasulullah saw,”Seseorang itu tergantung dari (kualiti) agama kawan karibnya maka seseorang diantara kamu melihat siapa yang menjadi kawan karibnya.” (HR. Abu Daud)

3. Memperbanyak berdoa kepada Allah
Dalam hal ini Rasulullah saw mengajarkan kepada kita doanya; “Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan, dari sifat penakut dan kerentaan. Aku berlindung kepada-mu dari fitnah kehidupan dan kematian dan aku berlindung kepada-Mu dari adzab kubur.” (HR. Bukhori)

doa atasi malas

Sesungguhnya hati manusia berada diantara jari jemari Allah swt, Dialah yang kuasa mengarahkannya sesuai dengan kehendak-Nya. Untuk itu agar hati ini terus diarahkan kepada kebaikan dan amal sholeh serta dihilangkan dari berbagai penyakit termasuk rasa malas maka minta dan pohonlah kepada Allah melalui berdoa kepada-Nya, terutama doa diatas. Ucapkanlah doa itu di saat pagi hari tatkala ia hendak memulai aktivitinya dan juga di saat petang hari tatkala ia mengakhiri aktivitinya.

4. Menyedari kekeliruan dan mulailah melangkah.
Seseorang dikatakan baik ketika ia sudah menyedari kekeliruannya sebaliknya seseorang dikatakan buruk ketika ia sudah merasa bahawa dirinya sempurna dan baik. Kesedaran seseorang akan buruknya sifat malas adalah suatu modal berharga untuk ia switch daripada malas menjadi lebih bersemangat.

Tentunya kesedaran tersebut haruslah disupport dengan kemahuan yang kuat untuk memperbaiki agar mampu berubah menjadi suatu amal.
Kesedaran akan kekeliruan adalah awal hidayah Allah swt kepadanya maka janganlah membuka kembali pintu-pintu syaitan untuk menguasainya dikeranakan kelengahan kita didalam menindaklanjutinya.

Untuk itu mulailah melangkah hari ini, seseorang boleh berjalan ribuan kilometer dikeranakan orang itu memulainya dengan satu langkah. Satu demi satu langkahnya dihayunkan dengan keyakinan bahawa ia akan sampai pada titik akhir perjalanan yang diinginkannya.

Sesungguhnya perjalanan yang akan ditempuhi masih sangat panjang untuk itu diperlukan kebersihan niat, kesabaran dan ketawakalan kepada Allah swt.
Kenapa kita malas dan gagal untuk istiqamah..??

Istiqamah itu maknanya ingat Allah setiap masa.
Maknanya kalau kita malas, maksudnya kita malas nak sentiasa berada dalam keadaan sedar dengan Allah setiap masa. Dan satu lagi kurangnya kita kebergantungan dan keimanan kita terhadap Allah boleh menyumbang kepada faktor kemalasan.

5.  Jaga kesihatan Jasmani

Rasa malas juga ada kaitan dengan gaya hidup seharian kita. Jaga pemakanan, lekukan aktiviti fizikal juga penting bagi mengekalkan kesihatan. Bila fizikal cergas, minda juga akan cerdas. Makan makanan yang halal lagi baik ( halalan tayyiban). Apa yang kita makan, menjadi darah daging kita. Itu juga menyumbang kepada perilaku kita. Jika kita seorang ibu atau bapa, seharusnya juga kita mengawal pemakanan anak-anak kita. AMALKAN GAYA HIDUP SIHAT.

Dalam dunia global dan serba pantas sekaang, terlalu banyak makanan ‘ruji’ yang kurang menyihatkan. Semuanya pantas. Dan sudah pasti, bahan pengawet, pewarna serta perasa di dalam makanan tersebut perlu juga kita pantau. Pilihan di tangan kita. Pilihlah yang terbaik buat kita.

Ayu juga suka sarankan agar setiap kita mengambil suplemen bagi melengkapkan nutrisi. Sejauh mana kita perlukan suplemen? boleh baca :

7 SEBAB KENAPA KITA PERLUKAN SUPLEMEN WALAUPUN DAH MAKAN MAKANAN SEIMBANG

Malas juga boleh membawa kepada stress, jadi untuk atasi stress, boleh juga baca entry ini:

11 TIPS TANGANI STRESS DENGAN BIJAK TANPA PERLU MAKAN UBAT   

Apa yang dapat disimpulkan, segalanya bermula dari diri kita. Dalam group tribe769 tu, selalu diingatkan agar mengenal diri kita. Bila kita kenal diri kita, secara automatik, kita akan kenal siapa yang mencipta kita. Bila dah kenal pencipta, segalanya bukan lagi masalah.

 

OK? So. Jangan malas-malas lagi tau! Ayu undur diri dulu. InsyaAllah, jumpa lagi untuk next entry

 

Salam Sayang,

AyuAdyani,

tel/whatsapp/telegram: 0147375771

facebook: R.u Adyani Ab Rahman

page: ohmyvitamin.com

insatgram: ohmyvitamindotcom